Thursday, 8 October 2015

Menikmati Pesisir Semarang di Masa Depan



Banjir di Semarang
 
Semarang kaline banjir
Jo sumelang rak dipikir 
Jangkrik upo sobo ning tonggo
Melumpat ning tengah jogan...



Siapa yang tidak kenal dengan penggalan lagu diatas. Alunan musik khas campursari begitu kental terasa. Iya, penggalan lagu “Jangkrik Genggong” yang didendangkan secara legendaris oleh Waljinah ini begitu terkenal di kalangan masyarakat Jawa. Pun dengan saya. Sebagai anak yang lahir dan besar di tanah Jawa, lagu ini tentu saja begitu akrab di telinga sejak kecil. Semarang ki yo mesti banjir kaline, Semarang identik dengan banjir. Begitulah imajinasi masa kecil saya tentang Semarang.

Sunday, 4 October 2015

Berkunjung ke Pabrik Gula, Pesiar ke Masa Lalu

Lokomotif  di depan PG
Saya bersorak riang begitu tau kalo saya masuk tim Kebon. Tim yang bertugas mengaudit BUMN perkebunan. Saat itu saya sudah nyaris memfosil karena kelamaan nugas di hotel ***** yang ada di seberangnya Rawon Setan. Begitu dapet tawaran nugas ke kebon, tanpa pikir panjang saya langsung bilang: IYA!
Lumayan banget yah, bisa halan-halan herates ke luar kota selama 2 minggu. Saya sih sudah super eneg sama Surabaya. Butuh menghirup udara segar. Butuh ngeliat gunung dan pantai. Butuh nyeburin kaki di air bareng sama ikan-ikan. Butuh nyemplung laut. Butuh mainan pasir. Mbaknya butuh liburan? Bangeeeettt..!