Wednesday, 24 September 2014

Escape to Situbondo: The Pathek


Hahay... switch holiday on!

Petualangan kami di Situbondo di mulai dari sore harinya. Setelah makan siang dan guling2 bentar dikasur, kami bersiap ke... PANTAI PATHEK!

Pantai ini nggak jauh dari tempat kami menginap. Iya, di tempatnya Galih dan Qomi. Sayangnya, karena Galih mau jaga malam jadi yang nemenin kami ke Pathek cuma Qomi aja:( Oiya, dua temen saya ini dokter yang lagi intership di RSUD Situbondo. Karena lokasinya yang ga jauh, kami kesana nya naik motor. Heboh deh, 1 motor buat bertiga dong! hahaha.
Saya sempet nanya ke Qomi, secara dia kan bu dokter. Kan dia harus jaim sama pasiennya. Eh, malah kata dia, udah mau malem ini. Gelap, ga keliatan. Huahahahha:D
Jadi perjalanan menuju pantai Pathek dari RSUD Situbondo tidaklah lama. Naik motor cuma sekitar 10-15 menit. Lewat kebun2 tebu gitu sih, tapi jalannya udah mulus kok. Aspalnya bagus. Trus juga karena adalah jalan tembusan, jadi ya banyak yang melanggar lalu lintas semacam kebut2an dan ga pake helm.
*halah sendirinya juga ngelanggar lalu lintas, boncengan ber3. 
*jangan ditiru ya, adek2!


Ya semacam kayak gini contohnya, blur maksimal karena saya nya riweh sama boncengan 3:D

Tapi perjuangan kami untuk mengejar sunset di Pathek tidak sia2! Sampai disana kami disambut ini...


gazebo ini ada bnyak boanget di sepanjang pesisir pantai
Karena agak kelamaan nungguin sunset, jadinya kami sempet mampir di warung2 kecil disekitar pantai itu. Nyobain es degan yang rasanya kayak es degan *kriuk


Mega n Qomi. Ini bukan romantis ya, ini irit!
Bekas kelapa nya jangan dibuang ke laut ya Meg!
Selain nge-es degan, kami juga masih sempat jalan2 romantis di pinggir pantainya.





Eh, ralat. Yang jalan2 itu mereka berdua. Saya nya tengkurep. Motret ini!


Ini hasil jepretan sambil saya tengkurep. Beneran tengkurep ya. Meluk tanah.
Dan Qomi masih sempet bikin grafitti di pasir pantai.
Qomi, aku mau juga dibikinin....
Setelah nunggu sekitar 1 jam, inilah sunset yang saya inginkan. Siluet bapak2 yang lagi mancing disini makin menambah manis tenggelamnya matahari sore itu.









Keliatan ga sih bapak ini pake kaos partai? Segitu cinta nya deh, ngga pas kampanye aja dipake:D
Bapak ini sebut saja namanya Pak Parno, saya ga sampe ngecek KTP sih siapa nama panjangnya, tiap hari mancing di pantai Pathek. Kesehariannya, beliau ini bertani. Mancing disini hasilnya ga tentu, kadang banyak tapi kadang sedikit juga. Tapi selalu dapet. Menurut pak Parno mancing disini bukan semata2 demi dapet ikan, tapi lebih karena menyalurkan hobi dan ajang bergaul sama temen2nya.
Ya semacam kalian kalo tiap jumat sore hengot di setarbak gitu deh:D

Pas saya bolak balik motret beliau and the gank, pak Parno nanya saya wartawan dari mana dan fotonya mau di muat dimana. *Saya suka heran, kenapa setiap saya motret gini selalu dikira saya wartawan. Muka saya mirip Grace Natalie koran, gitu?

Saya jelasin kalo saya bukan wartawan dan foto2nya mau saya aplot ke blog, ke internet. Malah beliau nanya blog itu apa. Nah loh, ya kalik saya mau bikin kursus singkat tentang blog di pinggir laut. huahahahha:D

Untungnya ada temennya pak Parno yang manggil. Saya terselamatkan!
Terimakasih ya temennya pak Parno. Saya kemudian pamitan dan berterima kasih pada mereka. Pas saya mau pergi, pak Parno teriak dengan logat Maduranya yang khas.

"Mbak, nanti kalo poto saya udah jadi di internet, saya dikabari ya!"

Saya nyengir :)

No comments:

Post a Comment