Thursday, 25 September 2014

Ketika Mahar Menjadi Dilema: Bukan Bridezilla Story



"Jadi maharnya apa?"
"Apa ya..? Terserah mas aja deh.."
"Nggak bisa gitu. Mahar itu sepenuhnya hak istri. Kamu nya minta apa.."

Saya jadi diem. Saya beneran ngga ngerti deh harus milih mahar apa. Kalo saya bilang mau lamborghini, ntar saya malah dibeliin lamb. Ini mau kawin apa mau qurban, Mas?
Nambah lagi deh yang akhirnya jadi pikiran dan bikin galau. Iya, soal mahar. Apakah mahar yang cocok buat saya? sesuatu yang saya butuhkan kah? Atau sesuatu yang saya inginkan?

Saya galaauuuuwww....

Mahar, atau yang biasa disebut mas kawin adalah harta yang wajib diberikan bagi suami kepada istrinya yang disebabkan adanya akad nikah. Dalam bahasa arab, mas kawin disebut juga dengan "Shidaq" yang arti awalnya adalah "pembenaran", sebab diberikannya mas kawin adalah bukti sekaligus pembenaran keseriusan seorang lelaki untuk menikahi wanita tersebut.. 

Ada ayatnya nih,
“Berikanlah mahar (maskawin) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian yang wajib. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari mahar itu dengan senang hati, Maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.” (Qs. An-Nisa’ : 4)

Dalam ayat tersebut Allah memerintahkan memberikan mahar kepada wanita yang hendak dinikahi, maka hal tersebut menunjukkan bahwa mahar merupakan syarat sah pernikahan. Pernikahan tanpa mahar berarti pernikahan tersebut tidak sah, meskipun pihak wanita telah ridha untuk tidak mendapatkan mahar. Jika mahar tidak disebutkan dalam akad nikah maka pihak wanita berhak mendapatkan mahar yang sesuai dengan wanita semisal dirinya (‘Abdurrahman bin Nashr as-Sa’di dalam Manhajus Salikiin hal. 203).


Wednesday, 24 September 2014

Escape to Situbondo: The Pathek


Hahay... switch holiday on!

Petualangan kami di Situbondo di mulai dari sore harinya. Setelah makan siang dan guling2 bentar dikasur, kami bersiap ke... PANTAI PATHEK!

Pantai ini nggak jauh dari tempat kami menginap. Iya, di tempatnya Galih dan Qomi. Sayangnya, karena Galih mau jaga malam jadi yang nemenin kami ke Pathek cuma Qomi aja:( Oiya, dua temen saya ini dokter yang lagi intership di RSUD Situbondo. Karena lokasinya yang ga jauh, kami kesana nya naik motor. Heboh deh, 1 motor buat bertiga dong! hahaha.
Saya sempet nanya ke Qomi, secara dia kan bu dokter. Kan dia harus jaim sama pasiennya. Eh, malah kata dia, udah mau malem ini. Gelap, ga keliatan. Huahahahha:D
Jadi perjalanan menuju pantai Pathek dari RSUD Situbondo tidaklah lama. Naik motor cuma sekitar 10-15 menit. Lewat kebun2 tebu gitu sih, tapi jalannya udah mulus kok. Aspalnya bagus. Trus juga karena adalah jalan tembusan, jadi ya banyak yang melanggar lalu lintas semacam kebut2an dan ga pake helm.
*halah sendirinya juga ngelanggar lalu lintas, boncengan ber3. 
*jangan ditiru ya, adek2!


Ya semacam kayak gini contohnya, blur maksimal karena saya nya riweh sama boncengan 3:D

Wednesday, 17 September 2014

Escape to Situbondo: The Journey


Ngga ada ada angin ngga ada badai, di suatu subuh yang menggigit, tiba2 temen saya, Mega ngewasap,

"Ke Situbondo yuk!"

saya yang emang dasarnya labil dan gampang banget dipengaruhin untuk acara jalan2 gini sih, oke2 aja.

"Yuk!"

saya membalasnya singkat. kemudian saya narik selimut lagi *iya, Surabaya lagi dingin. jadi saya boboknya sambil pake bedcover. Tapi ya tetep dengan disentrong blower gedeee juga :D
sambil masih kriyep2 dan meluk guling dibawah angetnya selimut, saya ngewasap dia lagi.

"Kapan?"

dia bales,

"Skg"

saya masih setengah merem pas baca balesannya, jadi kebaca oleh saya jadi kayak "Sls". Saya cuma membatin, ini anak gimana sih, kalo weekdays ya kan saya kerja. kemudian saya baca lagi,

Astaghfirullah....!! SEKARANG???!!!!

Melompatlah saya dari selimut.GILA!!! jam berapa nih? jam 5 pagi. langsung saya nelpon si Mega untuk memastikan.
wasweswus.

oke. kami jadi berangkat ke terminal jam set6 pagi. hahah! koboy bener. dalam setengah jam, saya sudah harus packing baju, alat mandi, dll dan kamera dst. 
beres? lalu saya mandi bebek dalam 10 menit selesei *dear my future husband, gapapa yah calon istrimu ini agak ga suka mandi? hahah. yang penting kan wangi:D


Saturday, 6 September 2014

JOGJA

Jalan-jalan ini adalah jalan2 jaman dahulu kala. jaman pertengahan november 2013. jaman lucu2nya audit peli**o 3. trus dengan nekadnya beberapa auditor cantik ini nekad kabur 3 hari dari kantor. Sabtu-Minggu-Senin escape to Jogja. huahahaha.
awalnya sih, saya, mba vije sama mba titah pengen ngikut gabung backpecker indonesia yang mau maen ke ijen-menjangan-baluran. namun setelah berkonsultasi kepada ibunda tercinta, ijinnya ga turun. soalnya terlalu padet, khawatir anaknya yang galak tapi manja ini kecapekan terus sakit. hehehe:p

Karena gagal ke baluran, akhirnya saya dan mb vije ikutan gabung tim lain yang mau mbolang ke jogja. Ada sharie, cipa, pipit, dan mb esti. 
berangkat dari surabaya naik bis eka, jumat jam 11an malem. ngumpulnya sih sekitar jam 8an gitu di tempat pipit. 
berangkatnya sih nyantei aja. soalnya kan kita mikirnya udah malem, pasti ga seberapa macet dan rebutan. and thats totally wrong! karena kita lupa kalo itu adalah long weekend!
sampe pool bisnya, antrinya masya Allah...
beda2 tipis sama antrian pembagian zakat maal kalo mau lebaran. innalilahi....:(

tapi apapun yang terjadi kami tetap berazzam kuat untuk tetep berangkat. kalopun ga dapet bis ke jogja, ya ke malang ato mana ajah. yang penting keluar dari surabaya. 
*trus tiket kereta jogja-sby yg udah dibooking buat senin dini hari apakabar kalo ga jd ke jogja? dipikirin belakangan! hahaha:D
bukan apa2, soalnya udah keburu malu duluan terlanjut woro2 ke temen2 kalo kami mau liburan. hahahhaha, makan tuh gengsi!

setelah kelar drama per-bis-an, alhamdulillah kami dapet juga bis patas eka sby-jogja lewat solo. 
bismillah.....brangkaaaaatttt!!!

so far, everything is fine. kami semua bobok ileran berbagai gaya dan pose manis dan cantik sampe dibangunin pak kondektur pas sampe ngawi buat istirahat makan malam, eh makan sahur sih lebih tepatnya, jam 3 pagi bok!
anyway, ongkos bis sby-jogja lumayan murah lho. cukup dengan tiket 85k sudah bisa dapet makan di depot yang jadi tempat transitnya. bis nya lumayan bagus n nyaman pake ac yang adem plus dapet aqua botol kecil, bukan aqua gelasan. hihihi.

kami mesen apah? sebagai makhluk yang sok berpengalaman bepergian antarkota naik bis, saya merekomendasikan pesen rawon ajah. lumayan sih, walopun ga yang enak2 banget. ya daripada saya pernah nyobain bakso n soto dagingnya yang ya gitu deh, pokoknya masih mendingan rawon nya ajah. 
abis makan, pipis, dandan, dsb dst kami balik lagi ke bus buat....bobok lagi!
perjalanan sisanya dihabiskan dengan satu macam gaya tersebut.

sampe solo sekitar jam 5an, saya kebangun blom sholat subuh. jadilah saya sholat subuh diatas bis sambil dengan bersuci pake tayamum. waktunya molor yes! perkiraan sih harusnya jam 5-an udah sampe jogja. maklum sih, long weekend jadi macet dijalannya.

sampe terminal giwangan jogja sekitar jam 7an pagi. dan kekonyolan dimulai. mulai dari sok taunya saya nunjukin shelter busway yang mana bikin malu karena jadi di tegor sm petugasnya. sampe berdebat di dalem busway kita mau turun dimana yang mana kita malah jadi tontonan orang se-transJogja. malu2in. hahahaha.
saking berisiknya kita, sampe ada bapak2 yang nanya dikira kita anak SMA yang lagi liburan sekolah ke Jogja. Helloww??!! Kita lulus SMA errrr....9 th yang lalu! wakakakakaka!
*maafkan keberisikan kami yah, warga masyarakat jogja tercintah, hihihi. bbrp sungkem ke sultan jogja:p*
btw, di trans jogja ini saya dapet berkah lho, didoain mbah2 yang barusan naik gara2 saya ngasih tempat duduk saya ke beliau. ditanyain dari mana, mau kemana, n ujung2nya didoain smg selamat, sehat n rejekinya lancar. aamiin...:))

pagi Jogjaaaaa.....!

Setelah turun dari trans jogja n adu mulut sejenak, akhirnya kita memutuskan untuk nginep di seputaran malioboro aja. maunya di sastrowijayan, belakangnya pasar beringharjo. tapi karena udah penuh, *salah siapa ga booking tempat nginep duluan hah?!* akhirnya kita nyebrang ke sosrokusuman. belakangnya malioboro mall. disini kita bolak balik masuk losmen murmer nyari yang masih kosong. dapet juga semalem 125k double bed ada tivi, dan ac. tapi kamar mandi luar. maunya sih kita ambil satu kamar. secara kita ber5 maunya umpel2an aja. lagian kan emang kita niatnya beckpecker dan kamar cuman buat naroh tas ransel ama baju. hehehe

kayaknya sarapan bubur ayam disini enak, kayaknya sih...
harusnya nginep di gang ini, tapi ga kebagian. fullllll....:D

tapi ga dibolehin dong, ber5 minimal ambil 2 kamar. yowis, kita ambil 2 kamar, yang satu ratenya cuma 50K, soalnya kecil ga pake TV n AC. jadilah kamar yang kecil itu ga ditempati. itung2 sewa extra bed aja lah. toh di kamar yang gede emang udah ada extra bed tanpa harus minta lagi. jadi buat nginep kita keluar duit 175k dibagi ber5. muraaahhh!!! hihihi:D

Abis check in dan mandi2 pagi, jam 10an kita keluar buat keee....sarapan!
muter2 dan muter akhirnya malah ngemoll di malioboro mall. hiks! makan soto ayam sayanya. soalnya udah laper buanget sekalian mau janjian sama mb vije n sekalian ketemuan sma mas2 penyedia sewa motor. 

abis mandiiiii...
drama dimulai lagi pas mas2 penyedia sewa motornya udah didipan mall dan telpon2an sama saya. jadi percakapan kami kurang lebih begini..

Saya (SY): Halo, mas saya yang tadi sms buat nyewa motor. ini saya udah didepan malioboro mall. deket halte trans jogja itu lho..
Mas Motor (MM): Iya mb, saya juga. ini saya sama temen saya. dua motor kan?
SY: Iya, mas dimana sih? saya udah lama nunggu lho..
MM: Saya di pinggir jalan mb, pake jaket kulit item. Motornya vario pink.
SY: Saya juga udah dipinggir jalan mas
MM: Oke, bentar mbak..

setengah jam kemudian....
MM: Halo, dimana mb? saya udah disebelah halte nih
SY: Saya apalagi. udah dari tadi nungguin mas... *mulai emosi, mana lagi panas banget jogjanya..
MM: Mb dimana nya halte sih?
SY: Setelahnya halte mas....ini kan satu jalur to...saya pake baju kuning gonjreng, topi merah, kebangetan banget kalo ga keliatan... *dikipasin pipit, sabar flo...sabar...:D:D
MM: oke mbak...

sejam kemudian....
oknum MM berjaket kulit hitam cengengesan menghampiri saya yang udah kyk kerupuk dipanggang matahari malioboro. gggggrrrhhhhh.....
ternyata eh ternyata, kami saling menunggu. kan halte trans jogja di malioboro ada 2 sodara2!! hauahahahahhahahahahaha:D:D
baru bisa ketawa setelah nyruput es cendol di kaki lima:D

Setelah bertransaksi sewa motor, perhari 45K. jadi kami sewa 2x45k = 90k. oiya, itungannya per 24 jam yah. cuman entah kenapa kemaren kita dikasih ijin nyewa motornya sampe sore untuk hari ke2. jadi dipulanginnya besok sore jam 17.00 dengan harga sewa itungan 24 jam. mungkin karena kasian liat saya udah kering. hohoho

oiya, untuk 1 motor diperlukan minimal 3 ID card buat bisa nyewa. jadi kemaren segala macem ktp, npwp, kartu alumni kampus, dst dikeluarin buat nyewa 2 motor itu. tapi jangan khawatir, pas balikin motor segala ID card itu dibalikin juga kok. jangan lupa juga untuk minta dibawain jas ujan, kalo helm sih udah all in. jadi 1 motor dikasih sewa free 2 helm. Trus juga, sewa motor gitu kosongan lho ya, artinya tangki bensin beneran kosong. jadi jangan lupa mampir spbu dulu buat ngasih minum si motor sewaan.


Setelah semua siap? kita ke masjid! Sholat dhuhur tante. 
Masjid kauman yang terkenal itu lhooo...
lokasinya terletak di sebelahnya keraton Jogjakarta. Pas pertama masuk masjid ini, saya langsung inget filmnya sang pencerah dong. yang adegan kiblat melenceng itu lho. yang akhirnya malem2 santri2nya KH Ahmad Dahlan ngegeser arah shaf sesuai dengan arah kiblat yang bener. and its really happened!
sampe sekarang beneran masih kayak gitu. jadi susunan sahaf sholat nya agak miring ngikutin arah kiblat. 
sayangnya saya ga sempet motretnya. soalnya udah keburu sholat jamaah. trus abis sholat malah lupa. hehehe:D

abis sholat kami poto2an lagi. mba vije malah sempet dapet kenalan mas2 cakep dari jakarta yang lagi nganter sodaranya abis kondangan. huahahahahha. 
temen2 saya emang canggih!

kika: pipit, sharie, cipa
anak ilangnya siapa ini yak?:D
nampak bahagia...padahal....
 
inilah kejadian yang sebenarnya. bayangkanlah apa yang ada dipikiran ibu2 yang lewat tsb? hahahah:D

abis dari keraton n kauman kita nyari makan lagi karena udah sore. makan sop ayam rekomendasi mb vije diiii....ga tau dimana. pokoknya muter2nya ga jauh dari taman sari. hahahaah
abis gitu badai aja dong dan akhirnya kami memilih balik ke losmen buat istirahat. serem badainya jogja.

Malem2 kami laper lagi. trus kita makan keee....KEDAI RAKJAT DJELATA. lucuuuuuu buanget. jadul gitu lho. saya jatuh cinta sama suasananya. di dinding2 cafe nya ada poto2 owner dengan gaya yang jadul dan lucu abis. trus sajian makanannya pun lucu syekaliii... kalo nanti saya punya usaha kuliner, saya maunya ya yang model2 kek gini nih. inspiring banget pokoknya sih. 

no meja nya pake ini
 
antri dikasir

gambar di belakang itu ownernya, lucu yah?:)


kalo dari rasa emang ga yang enaaaaak buanget juga, tapi kan sebanding sama harganya yang juga ga mahal. pas buat turis beckpecker dadakan kayak kita. hehehehe

abis dari cafe ini, kami balik losmen karena udah malem. temen2 saya besok pagi2 banget mau lanjut ke goa pindul, while saya besok pagi juga mau balik ke sby. soalnya kan saya mau lanjut ke semarang. takut kecapekan kalo terlalu di forsir. tugas negara sudah menanti. hohoho.

byebye JOGJA... cintaku takkan pernah habis untukmu...:*

nb: foto2 KEDAI RAKJAT DJELATA saya ambil dari 
http://anytimepossible.blogspot.com/2014/08/kedai-rakjat-djelata.html dan dari
http://manggarculinary.blogspot.com/2014/01/kedai-rakyat-djelata_14.html

Thursday, 4 September 2014

kangen?


lagu ini kenaaa banget.
bener2 kena banget di hati saya sekarang ini. terutama bagian ini nih..

tiada lagi dapat kubuat
untuk hilangkan rasa ini
lagu ini takkan membuang
hasrat hati yang kumiliki 


ah Maliq, salah banget sih ndengerin lagu ini... :(



NB: Semoga cepet tanggal 26 September 2014 dong.

Belajar Masak

saya ga bisa dan ga suka masak. masak dalam artian yang serius ya, semacam bikin bakso, ato soto, ato rendang yang susah2 gitu. kalo cuman sebatas goreng2 sama rebus2 sih yang bisa lah. meski bumbu yang dipake itu-itu juga sih.. hehehe.
trus kenapa saya tiba-tiba dapet hidayah untuk belajar masak? karena mau nikah! hahahhaa:D
jadi ceritanya, saya dinasihati banyak banget sama uti dan bude2 dan terutama ibu. bahwa salah satu hal yang penting dipelajari sebelum menjadi istri adalah belajar masak. meskipun dari jauh2 hari saya udah bilang juga sih ke dia kalo saya ga bisa masak dan ga suka masak. sejauh ini sih dia oke2 aja tanpa banyak komplen. 
ehtapi dia pernah nyeletuk sih, 

"Nanti kalo udah nikah, kamu juga pasti langsung bisa masak.."

deg!!!

kalo bisa, kalo ngga??!! apakah kau akan memulangkanku pada kedua orang tuaku? #mulaidrama:D

ngga gitu2 juga sih, cuman sayanya jadi mikir juga. ga ada salahnya juga kan ya belajar masak. secara kalo bisa masak sendiri kan otomatis lebih sehat, ga kebanyakan masukin bahan2 berbahaya ke badan kayak msg dst. trus juga lebih hemat. ini sih belajar dari si mami enno yang jago banget masak yang anti bebelian jajanan di luar. ah, saya jadi terinspirasi dong. hihihi:p

lantas? saya mulai dari yang gampang2 aja. mulai dari masak yang gampang2 dulu sih. semacam lele asam pedas ini.
jadi ini sebenernya saya udah bisa masaknya dari jaman masih kuliah dulu. cuman karena ga pernah dipraktekin lagi, jadinya takut lupa. kenapa pengen bikin lagi? karena bahannya gampang, murah, bumbu2nya gampang, cara masaknya gampang dan alhamdulillah rasanya ga pernah bikin kecewa, alias kalo saya masak ini, adek2 saya yang adalah satu2nya tim yg bisa saya paksa buat nelan masakan saya, selalu bilang enak dan selalu abis sebelum waktunya.

bahan2nya apa aja sih?
namapun lele asam pedas yah, yang pasti sih
1. LELE, saya pake nya 1 kg. harap maklum, adek2 saya kan porsinya kuli. kalo cuman dikit  sayanya ga kebagian *halah:D
2. daun kemangi, pake nya sih cukup 3 iket. beli di mas2 tukang sayur ato klo yang fresh sih ngembat di halaman belakang uti banyak :D
3. bumbu2:
bawang merah 10 biji, bawang puting 10 biji, tomat buah yang merah2 4 buah, cabe rawit merah 30 buah.
garam, gula secukupnya dan air putih serta minyak.
sederhana kan?

cara bikinnya?
1. lele yang udah dipotong2in sesuai selera dilumuri garam trus digoreng sampe kering.
2. bumbu2 berupa bawang merah dan putih dan tomat 3 buah dihaluskan. bisa diulek, bisa juga pake food processor. saya tentyu saja pake food processor. kalo ada yang mudah ngapain cari yang susah. ya kan? :D
3. bumbu yang udah halus di tumis sampe mateng. dikasih gula garam sampe rasanya stabil. pas antara manis, asin dan pedasnya. setelah bumbu mateng, masukin lele yang udah digoreng tadi. diamkan beberapa saat sampe airnya berkurang n bumbu merasuk.
4. kasih potongan tomat yang diiris tipis2, masukin daun kemangi, bolak balik bentar, jadi deh.

kayak gimana sih tampilannya??

this is it.....

kemanginya itu bikin wangiiiiii.....:D
saya sih lebih suka kuahnya dikit, cuman rikues si emon kuahnya dibanyakin. yowis, manut...
jadi laper yak? Yuk ah, makan duluuu...:D
makannya pake apa? nasi putih anget n cah kangkung oke. pake sayur asem pun juga hayuk...
yuk ah, mari makaaaaannnn.....:))

BAB 2







Oh baby I’ll take you to the sky..
Forever you and I..
You and I…
And we’ll be together till we die..
Our love will last forever and forever you’ll be mine…
You’ll be mine…

Alunan suara merdu Petra Sihombing membangunkan Renata dari tidurnya yang nyenyak. Dengan gusar diraihnya handphone yang tergeletak disamping bantal di sisi kirinya. Ada 3 panggilan tak terjawab. Salah satunya yang tadi berhasil membuatnya terbangun. Dari nomor yang sama. MARIO. Dia lagi!
Renata mengalihkan pandangan pada layar tivi yang masih menyala masih menayangkan berita seputar pemilihan supermodel dunia yang sedari tadi siang dilihatnya. Mata sipitnya masih mengerjap-ngerjap sambil sesekali gadis itu menguap pertanda sebenarnya dia masih ingin melanjutkan tidur. Sambil meraba-raba diraihnya botol air mineral yang terletak di meja samping ranjang. Sambil bangkit duduk diminumnya beberapa teguk air. Lumayan menyejukkan tenggorokannya yang kering. Setelah cukup lama duduk mematung, Renata ingat kalau dirinya belum sholat ashar. Sudah pukul 17.30 waktu Bali. Masih ada waktu untuk mandi sebelum ashar.  
Sambil melepas mukena yang dikenakannya, Renata mengernyitkan dahinya. Perutnya terasa sedikit perih. Tergesa diambilnya botol kecil Mylanta dari ransel mungilnya. Buru-buru diteguknya cairan itu beberapa kali. Renata baru ingat seharian ini baru sepiring spaghetti yg sudah masuk ke lambungnya. Pantas saja maagnya kambuh. Kalau mami tahu, mami pasti marah mendapati anak semata wayangnya menahan lapar hanya karena kelelahan. Mengingatnya, Renata mengulas senyum kecil.
I missed you mami.. bisiknya dalam hati.
Masih dalam kondisi setengah berbaring dan menahan sakit maag yang belum juga mau menghilang, tiba-tiba terdengar bunyi ringtone handphone nya lagi. Kali ini dengan wajah manis berkerudung biru yang tengah tersenyum memamerkan behel giginya menyebul. Seketika sakit di lambungnya sembuh.
“Haloooo Danish jeleeeekkk!!!” Teriak Renata girang.
“Aduuhhh…” teriak Danish dari seberang telepon. Handphone yang dipegangnya sontak dijauhkan sejenak. Renata kelewatan!
“hahahaha….” Renata masih tergelak kegirangan.
“Reneeee…!!! Jangan teriak-teriak. Gw ga budeg tau!” bentak Danish sewot.
“hahahhahahaaa…..” yang dibentak malah tertawa makin keras.
“Iiiihh…Renataaa…diem! Udah dong..gw mau ngomong serius niih..”
“hehehe, okeeh, Im so sorry beb. So, whats going on?” jawab Renata sambil ter kekeh.
“Gw mau minta jemput dong…”
“Lah..jemput dimana neng?”
“Ya di Surabaya laaah… masak di Hongkong..”
“Gw di Bali kelles…”
“Wooottt??? Ngapain lu di Bali?”
“Ada kerjaan..”
“Renataaaa….lu tega bangeettt… gw aja yang tinggal nyebrang dong ke gilimanuk ga sempet-sempet. Elu kenapa ke Bali duluan?? Apa?? katanya temen, sahabat?? Puih…”
Danish masih terus ngomel-ngomel panjang kali lebar kali tinggi sementara Renata hanya tertawa tanpa suara mendengarkan dengan sabar omelan sahabatnya itu. Danish sudah setahun terakhir menjalani tugas intership di rumah sakit pemerintah di kabupaten Situbondo. Udah deket pake banget kan sama Bali? Hehehe..
Danish masih saja terus mengomel. Dan Renata maklum. Anak manja yang satu itu ternyata masih belum berubah.
“Lu sampe kapan di Bali?” Tanya Danish.
“gw ada pemotretan 3-4 hari disini. Ya gw balik ke Surabaya hari minggu malem ato ngga senin pagi.. kenapa?”
“yah…trus gw gimana dong?”
“lu ngapain ke Surabaya? Laporan ke kampus?”
“hu uumm.. plis dong Ren..jemput gw…gw naik bus nih…”
“trus kalo naik bus kenapa?”
“takut laaah…gw kan ga pernah naik bus..”
“whattt?? Lu setahun di Situbondo ga pernah naik bus gitu kalo balik ke Surabaya? Trus naik apa?”
“naik travel…”
OMG Danish……kirain mau ngomong serius apaan. Ternyata sang putri manja minta jemput di terminal karena takut baru pertama kali naik bus.
“Emang lu kapan ke Surabaya nya?”
“besok pagi..jam 6 dari sini..”
“udah deh..lu naik taksi ajaa.. minta turunin pool taksi deket terminal ada kok..”
“ga bahaya?”
“nggaaakkk!!”
“yauda deh.. great thanks yaa… Renata yang cantik… semoga kerjaan di Bali cepet kelar. Trus bisa ketemuan deh kitaa di Surabaya..”
“aamiin…”
“assalamualaikuumm…”
“hu uums, waalaikumsalam..”
Renata menghela napas panjang sambil mengulas senyum. Danish..Danish… masih sama saja seperti 10 tahun yang lalu. Iya, Danish dan Renata bersahabat sejak masih di SMA. Danish yang manja, aleman, semua-semua minta dilayani, serba tergantung bertemu dengan Renata yang keras kepala, keras, tangguh namun pemarah. Cocok. Klop. Danish bertemu Renata sejak pertama kali penerimaan siswa baru di sekolah mereka. Sebuah sekolah negeri di tengah kota Surabaya.
Saat itu Danish yang sedang dihukum karena terlambat tiba di sekolah saat masa orientasi siswa baru. Sedangkan Renata di hukum karena melawan apa kata seniornya. Mereka kemudian saling berkenalan. Sebagai sesama anak tunggal, meraka langsung akrab. Yah, meski dengan perbedaan sifat yang bertolak belakang. Namun perbedaan sifat mereka justru membuat persahabatan mereka awet.
Renata mengutak atik layar handphone nya. Dibukanya satu demi satu foto kebersamaan mereka selama ini. Liburan ke Yogyakarta, ke Karimunjawa, ke Aceh ke tempat nenek Danish. Sampe terakhir kali mereka berlibur bersama ke Banjarmasin. Tiga tahun yang lalu, sebulan sebelum Danish terbang ke Rotterdam untuk mengikuti program beasiswa ke Erasmus University. Selama Danish di Belanda pun, komunikasi mereka jalan terus. Terutama karena Danish sangat tahu betapa Renata iri karena sebenarnya Renata lah yang sangat ingin menginjakkan kaki di Eropa. Renata yang sudah terobsesi pada bangunan-bangunan tua di Eropa sejak masih SMA itu begitu gembira menerima kiriman file hasil jepretan Danish setiap minggu nya. Meski tetap saja, Renata iri setengah mati.
Renata kembali menutup handphone nya untuk kemudian menyambar tas ransel putihnya. Memeriksa baterei kamera mirrorless yang selalu dibawanya di ransel putih itu. Renata bangkit dari  ranjang. Mengganti kaos oblongnya dengan polo shirt warna orange. Kemudian menyisir rambut panjangnya. Menguncirnya tinggi di belakang kepala dan menyisakan poni sampingnya yang sudah cukup panjang. Tak lupa menyapukan bedak tabur tipis pada wajah bulatnya, dan seulas lipgloss pada bibirnya yang sebenarnya sudah merah. Dipandanginya sosok dirinya di cermin. Dengan polo shirt orange, celana bahan warna khaki selutut membalut badan tampak semakin membuat cantik kulitnya yang putih. Diraihnya scarf motif bunga dan dikalungkannya di lehernya yang jenjang. Dengan memakai sepatu kets, Renata beranjak meninggalkan kamar hotelnya. Tujuan pertamanya jelas. Makan malam.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Jalanan Kuta Square di depan pancake café yang disambanginya luamayan ramai meski hari ini weekdays. Seperti biasa, banyak bule berkeliaran dengan santainya. Rasa-rasanya lebih banyak bule yang berada disitu daripada penduduk local. Suasana yang dibangun di sepanjang jalan itu juga bukan lagi suasana Bali. Maklum saja, di sepanjang kawasan Legian, bertebaran berbagai macam bar dan café yang menyuguhkan suasana malam layaknya di Hollywood. Bali? Rasa2nya sudah tinggal sebatas kain kotak hitam putih yang menempel sekedar aksesoris di sudut-sudut pilar.
Renata menyesap lagi cangkir besar hot chocolate miliknya. Masih belum ingin beranjak dari café pancake yang sudah setengah jam terakhir ditempatinya. Masih juga asyik menikmati pemandangan jalanan Kuta Square menjelang malam. Ada sepasang bule berambut pirang saling menggenggam tangan, serombongan anak muda bercanda ria, namun ada juga seorang bule bermata sipit yang nampak kebingungan dengan seorang guide lokal yang menemaninya.
Renata kembali menyesap beberapa kali isi mug krem yang ada di genggamannya. Hangat dan mengenyangkan. Kemudian, diraihnya ponsel yang ada dihadapannya. Gerakan jarinya terhenti pada sesosok wajah di gallery. Lelaki berwajah putih dengan kacamata minus 1 sedang memamerkan senyum dengan deretan gigi yang rata. Disisi kanan bagian belakang, seorang gadis dengan kacamata hitam rambut sebahu dan berantakan memonyongkan bibirnya. Pose khas selfie ala abege labil. Foto itu diambil di café ini juga. Setahun yang lalu. Foto Renata sendiri. Dengan orang yang sampai hari ini masih punya tempat istimewa di hatinya. Perlahan gadis itu menghela nafas panjang. Antara sesak dan rindu.
Di sudut lain café tersebut, Nampak sesosok lelaki yang mengamati Renata dari pertama gadis itu memasuki cafe. Menunggu dan mengamatinya dari jauh, menungguinya dengan sabar. Bahkan sampai saat gadis itu beranjak meninggalkan café pancake.