Monday, 12 May 2014

How I met him ....

 

Pertengahan 2009 saya yang sudah mulai galau karena 3 proposal skripsi yang tak jelas ada ujung nya, akhirnya memutuskan untuk kerja ajah. saya kerja ditawarin temen saya di sebuah ngo bidang kemanusiaan yang waktu itu kantornya di sekitar darmo. saya seneeeng banget ketemu sama temen2 baru dan temen2 gila*dalam artian positif, seruuuu banget. saya deket dengan semua orang yang ada disana. tapi, yang paling deket adalah partner kerja saya. saya panggil dia pak oo. kedekatan kami pernah saya ceritain disini. sampe suatu ketika dia direkomendasikan untuk naik jabatan, tapi pindah ke Banjarmasin.

T.T

singkat cerita buat gantiin posisi dia, akhirnya dibuka rekrutmen. setelah melalui berbagai tahapan rekrutmen, diterimalah orang baru yang....
tinggi banget! menjulaaaaaannnggg gituh..hihihihi:p

tapi beneran yak, tingginya 170 sekian cm. kalo disebelahin sm saya yang cuma 150 something, ya jomplang lah yaa.. ibarat dia raksasa dan saya salah satu dari 7 kurcacinya snow white yang melarikan diri *lebaaaayyyy:D

selain itu, kesan pertama adalah doi sangatlah pendiam. dan sedikit pemalu. jadi kan saya ngebayangin kalo kita lagi ngobrol trus didengerin dari ruang sebelah, seolah2 saya lagi monolog. karena saya terus menerus ngecepret while dia ngeliatin aja sambil sesekali senyum ato manggut2. 

trus? can I accept him? not at all!!!

sejak pak oo pindah ke bjm dan si partner baru saya, saya kasih nama dia mr. Tuktuk, officially jadi partner saya, hari2 saya kelabu. beteeee terus bawaannya. tiap hari dia saya omelin. adaaa aja kerjaan dia yang ga beres di mata saya. bahkan kadang2 kalo sebenernya salahnya ada di saya, saya tetep aja ngomel juga *maafkan akuuuuuhhh:) *partner kerja tiri

dan ajaibnya, beliau tidak pernah marah ato ngambek ke saya. ato ngejahatin saya. ato misalnya diem2 makan bekal makan siang saya, melarang semua tukang becak ngangkut saya sampe pangkalan angkot ato mengancam sopir angkot untuk memboikot saya. bahkan dia mau2nya menawarkan diri dititipi beli makan siang di warung belakang kantor favorit saya. dia kelewat baik kayaknya.

dan saya? tidak bergeming. tidak semudah itu aku akan luluh padamuh!! *jengjengjeng....*backsound ala sinetron alay :D

tapi itu ga lama kok, akhirnya kami cocok dan jadi temen baik. bahkan dia sempet saya jodoh2in sm temen kantor yang lain, mb sarah. karena mereka sama2 tinggi. hehehhe:D
tapi, ga lama setelah itu dia pindah kerja ke bumn di semarang. everything goes fine. ga ada perasaan gimana2 juga. selama kami dekat ya emang jadi temen yang baik. awal2 di semarang masi suka kontak2an, ngiming2i jajanan di smg, semacam tengkleng kambing *ato sapi? dan es duren, secara kita berdua maniak duren:D

kita sempet lost kontak selama sekitar 2 tahunan, sampe akhir 2013 kemaren saya ngaudit kantor dia di smg. saya ngontak dia karena mau nagih janji bwt nraktir es duren sekenyangnya pas maen ke smg. mau duel versus makan es duren kita. muahahaha:D

ketemu nya di semarang juga pas dalam kondisi yang tidak direncanakan. jadi ceritanya hari kedua saya ngaudit, saya ada tes auditor plat merah di sby. jadi hrs pp smg-sby sepulang kantor, ijin sehari bwt tes, trus abis tes langsung balik ke smg lagi. 
naik apaahh??
bingung!!
naik kereta? ga tau jadwalnya. keknya uda kelewat. naik pesawat? mahal! harga tiket sby-smg sama kyk sby-cgk. mending saya ke jkt. hehehehe
akhirnya saya nekad naik bis!
dan saking pinternya matematika saya, akhirnya saya malah naik bis yang kalo perjalanan normal (ga macet s.d. macet dikit2) sampe smg sekitar jam 2 pagi. pinter kan?!-___-'

saya uda nanya2 si atin, temen saya yang uda 3 thn di smg. dan jawaban dr dia justru bikin saya makin parno. dia bilang ga ada taksi kalo dini hari gitu di terminal. trus terminalnya serem. trus kalo nelpon pool taksi juga blom tentu bisa soalny kan taksi smg ga sebanyak di sby. makasih ya atin..T.T

Ditengah kegalauan sekaligus keparnoan saya yang mulai merambat naik seiring merambatnya bis keluar terminal bungurasih, ada seseorang yang ngewasap saya.

"jadi naik bis?"
"iya jadi"
"dijemput siapa sampe terminal?"
"naik taksi"
"uda pesen taksinya?"
"blom"
"ya ampuun..gimana sik? kalo di terboyo ga selalu ada taksi mlm2. skg sampe mana? bla..bla..bla..."
dan berakhir pada tawarannya bwt njemput saya di terminal.

saya langsung jawab iya? ngga dong! sebagai perempuan bergengsi tinggi, saya tentu saja menolak. meski dalam hati jingkrak2. hahahhaha:D


bukan apa2 juga sik, kan dia lagi dinas mlm. kan gangguin kerjaan dia kan ya, siapa saya tiba2 membuat karyawan orang minta ijin keluar buat njemput saya. tapi orang yang ngewasap saya tetap teguh pada pendiriannya bwt jemput saya seperti teguhnya tiang bendera pas upacara. karena ga enak dipaksa2 terus, akhirnya saya mau jg dijemput. dengan segala pesan sponsor *asalgaganggukerjaan dan *asaldiijininamaatasan. padahal sik, dalam hati saya #bahagiatiadatara dan #sujudsyukur.
oh my saviour....*peluk tas gede:D

sampe di terminal saya turun dari bis pas dia dateng. dia langsung nganter saya ke hotel dan saya ngucapin terima kasih banget udah mau repot2 dan nyempetin waktu bwt jemput saya. yang mana saya baru tau kalo dia ijin sama atasannya bwt jemput orang penting. bhahahahak:D
*tapi emang bener kan, kan saya auditor di kantornya dia:D

pas saya mau tidur dia wasap saya lagi kalo dia uda sampe kantor lg dg selamat. Padahal nih ya, pas ketemu di terminal saya dibikin keki. saya kan udah jingkrak2 melambai2 dengan super heboh sebagimana layaknya ketemu temen lama. dia cuma senyum kikuk dong. patah hati deh saya!
di mobil menuju hotel juga saya sampe nyaris kehabisan bahan becandaan gara2 becandaan saya ga ditanggapin properly. saya juga sempet mikir, ini orang ikhlas ga sih njemput?
abisnya, kayak yang aneh gitu tingkahnya. jauh banget sama wasap2nya yang amazing selama beberapa hari ini sejak tahu surat tugas saya ke kantornya dia.
*pas itu udah naksir yah, makanya jadi salting? hayo ngakuu...hayo ngakuuu...:p
 
and from that night, I realized, that everything will be different...:p

No comments:

Post a Comment