Monday, 28 April 2014

Nyontek


Pagi ini saya di baca di sebuah medsos, ada temen saya yang ngeshare salah satu pengakuan dosa guru bimbel tentang upaya dia ikut menghancurkan masa depan anak indonesia lewat UN. Untuk lebih jelasnya, silakan baca http://tolakujiannasional.com
miriis, tapi saya ga bisa ikutan komen, karena saya bukan praktisi pendidikan, bukan pengajar bimbel, apalagi anak2 yang sedang ngalamin UN. saya cuman pengen cerita jaman2  sekolah dulu. 

pas SD.
saya sekolah SD di sebuah sekolah negeri dengan prestasi yang gitu2 aja. alhamdulillah saya selalu jadi 2 besar, tapi bukan karena gw pinter, itu semua karena ibu yang ngajarin dengan sistem militer yang akhirnya saya jadi terpaksa rajin dan bikin nilai2 saya selalu bagus. jaman SD, seperti anak2 polos dan unyu2 lainnya, saya blom pernah nyontek. kalo ulangan harian atau ulangan akhir semester (jaman SD namanya Cawu), saya selalu nutupin kertas ujian saya serapat mungkin sehingga saya sendiripun susah kalo mau nulis jawaban. hahahah, lebeeeh... supaya ga ada temen saya yang bisa ngintip ;D

dan cerita indah ini berakhir pada saat saya mengikuti ujian kelulusan (jaman itu namanya bukan UN tapi Ebtanas). meskipun jaman itu, sekitar taon 1999, blom ada passing grade nilai minimal kelulusan. kejujuran saya, saat itu ternoda *tsaaaahhh...kek apaan ajee:D
saat itu, minggu terakhir sebelum ebtanas di mulai. sekitar hari jumat ato sabtu saya sedikit lupa. guru kelas saya di kelas VI, ngasih sebuah pengumuman yang bikin saya bingung. bingung mesti shock, sedih, marah atau justru tersenyum bahagia. pokoknya saya bingung. inti dari pengumuman itu adalah:
pada saat ujian nanti berlangsung (sekitar 3 hari), bapak/ibu guru akan ngasih jawaban bocoran dari soal yang diujikan. anak2 harus bisa mendistribusikan secara merata ke temen2 supaya semua bisa dapet nilai bagus.

WTH??!!
Its happened!
di sekolah SD!
Pada saat itu, disela2 pengumuman, bu guru tetep ngasih wejangan ke anak2 supaya tetep belajar. apa yang ada di kepala anak2 saat itu? mungkin ga jauh beda dengan apa yang ada di kepala saya. ngapain belajar kalo nanti bakal dikasih jawaban contekan juga? iya kan?!
NEM saya waktu itu: 42,86 dari 5 mata pelajaran. NEM hasil contekan.

di SMP
Gw masuk SMP dengan NEM yang cukup tinggi, bisa masuk SMP favorit dengan tenang. jauh melampaui batas minimal penerimaan NEM di SMP keinginan saya tsb. tapi tetep aja sih, NEM saya hasil korupsi. hasil contekan.
selama kelas 1 SMP, saya ga banyak akrab sama temen2 saya. karena entah kenapa, saya suka lama kalo menyesuaikan diri sama lingkungan baru. saya jujur, ga pernah nyontek. tapi beberapa kali ngasih contekan. sama temen sebangku, soalnya saya cm deket sama dia di kelas. yah, semacam sogokan supaya dia tetep mau temenan sama saya.  hadeehhh

beranjak naik kelas 2, saya jadi anak badung. gara2 temenan sama anak2 geng yang cukup hits di sekolah. saya jadi suka ngasih contekan ke mereka. saya juga suka nyontek ke temen2 yang lain. kan rugi kalo ngasih doang tapi saya nya ga pernah minta.. saya mikirnya gitu.
pas UAN SMP saya juga nyontek, sm temen saya, namanya Adam. saya inget banget soalnya dia marah2 abis ujian gara2 contekan yang saya kasih salah. dia pikir saya sengaja ngasih jawaban salah. saya udah njelasin kalo jawaban saya juga salah, tapi dia ga percaya. Lumayan lama lho marahannya. yaudalah, Tuhan juga tahu kok..lah...nyontek pake bawa2 Tuhan... -___-"
NEM saya waktu itu: 24 koma sekian *lupa dari 3 mata pelajaran. NEM hasil contekan.

di SMA.
Pas masuk SMA, saya ikutan seleksi kelas saringan. jadi kelas yang isinya cuman 32 anak yang dites ulang dengan fasilitas yang lebih baik dan otomatis dengan biaya yang lebih mahal. pas itu saya masuk. salah satu keputusan terbaik yang akan saya syukuri seumur hidup saya. di kelas itu, saya merasa jadi warga terhormat, semacam kasta tinggi secara intelektual yang bikin saya harus menjaga nama baik dan kehormatan saya. gara2 masuk kelas ini saya belajar setengah mati untuk brenti total dari nyontek. karena apa? karena gengsi!

saya adalah kasta ksatria, seorang ksatria selalu jujur, menghargai diri sendiri, tidak mempermalukan diri sendiri dengan nyontek. 

beranjak naik ke kelas 2 dan 3, saya beneran brenti total dari nyontek. ada beberapa kali temen saya minta contekan, tapi saya ga pernah mau ngasih. sampe ada temen saya yang marah2 ato musuhin saya karena saya ga ngasih contekan.
UN saya di SMA adalah UN pertama yang menggunakan nilai minimal kelulusan. kalo ga salah 4,25. di sekolah ada istigotsah, doa bersama, dsb.
saya lulus dengan Nilai ujian 25 koma sekian *lupa untuk 3 matpel. Nilai saya bener2 murni, saya jujur, saya ga nyontek dan saya bangga. Alhamdulillah..

sampe kuliah pun, saya ga pernah nyontek pas ujian. selain karena saya adalah ksatria, nyontek di kampus saya cuman cari mati. hehehe:D
*kalo ketauan contekan ama temen, kertas ujian dirobek n 1 matkul tsb dicoret. kalo ketauan nyontek dr buku ato bikin kertas gulungan macam kocokan arisan bakal dicoret seluruh matkul selama 1 sms. mending ga usah kuliah sklyn:D
IPK saya 3,33. Meski ga kumlot, saya bangga. karena ini adalah nilai saya yang murni. saya ga pernah nyontek dan ga pernah TA (sekali doang sih, trus lgsg dpt D, dan akhirnya saya ngulang dan kapok ga pernah TA lagi) 
 
kalo saya yang labil ini aja bisa keluar dan menang melawan iblis2 yang bisikin bwt nyontek, masa kalian kalah sih??!!
ayo dong, smangaaatt!!!

Apapun hasilnya, banggalah karena kalian jujur!!

No comments:

Post a Comment