Friday, 27 December 2013

Movie Date

saya pernah cerita ga sih kalo salah satu hobi saya adalah nonton? kayaknya udah deh..hehe. segala genre sih. mo action, drama, horor, thriller, animasi, semua pernah saya cobain. yang paling dahsyat? horor dong!
rekor horor terbaru saya nonton Incidious 2 di XXI TP ama cipa, pipit n binso. dahsyat??? bingiiiittt...:D
tereak2 aja gitu sambil tutup kuping dan merem heboh saking takutnya *udah tau pada penakut masi nekat nonton pelem horor -__-

wajar dong yaks cewe2 nonton pelem horor tereak2, yg ga wajar tuh si binso. ngakunya badboy, suka nge-php banyak gadis, tatoan *meski tatonya hello kitty:p ehtapi yaa, nonton pelem horor dia ikutan nyungsep di kursi dan nutup kuping karena takut. dalam sekejap hancurlah imej badboy yang bertahun2 dibangun, bhahahhaahaak:D

2 minggu terakhir ini saya juga nyempetin movie date ditengah padetnya jadwal syuting sinetron stripping dan pemotretan fieldwork audit. lumayan banget mengalihkan sejenak kegilaan gw ngadepin AA* Smart dan wepe2 yang sangat tidak unyu itu.
hari sabtu 2 minggu kemaren sepulang acara gathering kantor yang garing segaring2nya saya nonton di Sutos. trus hari minggu yang pas kemaren ini saya nonton di royal.

Pas di Sutos saya nonton... 99 Cahaya di Langit Eropa.

taken from here
daan.....sukses kuciwa!
sedari awal gw nonton cuplikannya di yutub, gw uda ilfil sih ama filmnya. tapi emang sebagian besar film yang dibikin based on novel emang gitu. jauuuh lebih bagus novelnya. dari hal kecil aja nih ya, itu tokoh Fatma (Raline Shah) dan Ayse (anaknya Fatma) kan ceritanya dia orang Turki. lha kok bisa2nya dialognya pake bahasa indonesia. duuuhh..!!
trus Marion (Dewi Sandra) juga, dia kan orang prancis, pake bahasa indonesia juga...hadeeehhh..
gw juga sangsi, kalo suara adzan di eiffel itu beneran suaranya mas Abimana yang ganteng 
trus juga ntah kenapa saya ngerasa filmnya datar ya, terlalu banyak hal yang pengen dimasukin ke cerita. jadi sesak gitu.
Terlepas dari semua kekurangannya, film ini masih layak tonton kok. layak sebagai gerbang untuk baca novelnya. jadi supaya lebih paham, bacalah novelnya. much better.
film ini juga mengeksplor bangunan2 indah di eropa. jadi mupeng pengen kesana kak? eyymmm...banget! :D
lets see part 2 dari film ini ya...smoga lebih bagus. aamiin...:')

Truuuss, hari minggu nya saya nonton ... Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.
gimana?

teken from here

sama seperti diatas, novelnya jauhhh lebih bagus. daannn...berasa njiplak The Great Gatsby ama Titanic bangeeet... trus juga, saya ga suka aktingnya Pevita, kurang menjiwai gaya berbahasa nya jaman2 itu. while, Junot aktingnya siiipp..!
rada lebay memang, cuma pas saya baca novelnya dulu, bayangan saya tentang zainuddin emang gitu sih..hehehe
Yang agak janggal adalah metamorfosa hayati dari gadis kampung berbaju kurung dan berkerudung menjadi gadis kota berbaju sekseh dan berlipen merah menyala. wow!!
Boleh gitu sama pamannya? kan ceritanya pamannya tokoh adat terpandang di batipuh. Trus juga adegan plester di keningnya Hayati yang terkelupas, asli bikin saya yang awalnya nangis haru jadi nangis geli. hahahahah:D

nyesel trus nontonnya? enggak dooong..
dukung film indonesia. yuk ah, kalo mo nonton film ya ke bioskop. ga pake donlod2an ga jelas yaa...kesian, bikin film biayanya mahal. punya karya yang dibajak itu menyakitkan.


gaya banget deh ya saya? :D


No comments:

Post a Comment